BP3MI Lampung Sinergi Guna Lindungi Perempuan dan Anak dari TPPO dalam Penempatan Pekerja Migran Indonesia

- Rabu, 31 Mei 2023 | 11:31 WIB
BP3MI Lampung Sinergi Guna Lindungi Perempuan dan Anak dari TPPO dalam Penempatan Pekerja Migran Indonesia (Dok/Alonesia.com)
BP3MI Lampung Sinergi Guna Lindungi Perempuan dan Anak dari TPPO dalam Penempatan Pekerja Migran Indonesia (Dok/Alonesia.com)

ALONESIA.COM - Dalam rangka penyebarluasan informasi hukum berkenaan advokasi kebijakan dan layanan perlindungan perempuan kewenangan Kabupaten/Kota, Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Kabupaten Lampung Tengah adakan sosialisasi pencegahan kekerasan terhadap perempuan dan anak termasuk TPPO.

Kegiatan yang diadakan selama tiga hari di Kecamatan Trimurjo, Kecamatan Bumi Ratu Nuban dan Kecamatan Padang Ratu sejak Senin (29/05) hingga Rabu (31/05) ini dihadiri oleh masyarakat desa, perwakilan perangkat desa beserta Forkopimcam dengan menghadirkan narasumber dari BP3MI Lampung, Dinas Tenaga Kerja serta Lada Damar Lampung.

Dalam paparannya, Analis Tenaga Kerja, Andrew SB Gumay mewakili Kepala BP3MI Lampung, Jaka Prasetiyono sebagai narasumber di Kampung Bumi Raharjo Kecamatan Bumi Ratu Nuban pada selasa (30/05) mengatakan bahwa pihaknya mengapresiasi diselenggarakannya kegiatan ini.

Baca Juga: Ramalan Zodiak LEO, Kamis 1 Juni 2023: Hiduplah pada Saat Ini Tanpa Menganalisis secara Berlebihan!

Menurutnya, kedepan kegiatan ini dapat memperkuat sinergi antara instansi terkait.

“Harapan kami giat ini dapat dilanjutkan dengan rencana aksi untuk dapat melindungi para perempuan kita termasuk mereka yang menjadi Pekerja Migran Indonesia dari bahaya TPPO,” ujar Andrew.

Pada kesempatan tersebut, Andrew menjelaskan mengenai bahaya dan resiko menjadi Pekerja Migran Indonesia yang berangkat secara non prosedural. Selain itu, berbagai trik dan tips guna mengidentifikasi penipuan lowongan kerja luar negeri juga dipaparkan.

Salah satu faktor hambatan penanganan TPPO dalam penempatan Pekerja Migran Indonesia adalah Minimnya pemahaman masyarakat tentang TPPO.

Baca Juga: Keren! CEO Dapur Cokelat Silvano Christian Masuk Forbes 30 Under 30 Asia 2023

Masyarakat masih banyak yang tidak sadar telah menjadi korban TPPO. Saat sudah mengetahui dirinya sebagai korban pun muncul masalah lainnya yakni keengganan para pihak untuk melapor ungkap Andrew.

Berkenaan dengan hambatan-hambatan yang ada, Andrew menjelaskan pentingnya bagi para pihak untuk melaporkan kejadian jika terdapat indikasi atau telah menjadi korban TPPO.

Seluruh Kementerian/Lembaga dan stakeholder diharapkan bekerja sama untuk memberantas sindikat. Semua pihak harus optimis bahwa praktik kejahatan terhadap pekerja migran melalui perdagangan gelap dapat dihentikan.

Baca Juga: DPR Buka Layanan Pengaduan bagi Honorer agar Diangkat Jadi PPPK, Segera Daftar di Link Berikut

“Kezaliman akan terus ada, bukan karena banyaknya orang-orang jahat. Tapi karena diamnya orang-orang baik,” pungkas Andrew.

Halaman:

Editor: Ilman Nafian

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X